Digital clock

Friday, March 1, 2013

Selamat Petang @ selamat malam?


 selamat petang, selamat malam?

Sebenarnya, sudah lama jugak perasan tentang penggunaan ucapan 'selamat petang' dan 'selamat malam'. Masa mula-mula masuk kolej, masih lagi kedengaran orang cakap selamat malam bila ada perjumpaan pada waktu malam. Nak-nak duduk kolej, kompom tiap-tiap malam mengalahkan menteri ada je meeting. Ntah apa sangat yang nak dibincangkan pun tak tahulah. Minta maaf bebanyaklah, aku tak suka masuk meeting.
Sekarang, dah macam satu trend pulak sebut selamat petang bila ada event kolej, ada meeting even meeting floor! Penggunaan selamat petang itu dah diselaraskan rasanya, aku teka.
Bagi orang bahasa seperti aku  agak kurang senang dengan penggunaan yang mereka gunakan sekarang. Adakah mereka terlalu taksub dengan bahasa Inggeris? Sebab, orang putih gunakan good evening sampai pukul 3,4 pagi. Bagi mereka, good night hanya untuk ucapan masuk tidur.

Konteks penggunaan bahasa Melayu adalah mengikut masa, mengikut keadaan. Untuk konteks ucapan, kita lebih menggunakan konsep masa. Contoh, untuk selamat pagi bermula dari pagi sampai 11.59 pagi. Selamat tengahari bermula dari 12.00 tengahari sampailah pukul 1.59 tengahari. Untuk ucapan selamat petang, pukul 2.00 sampai pukul sampai pukul 6.59 petang. Penggunaan selamat malam mengikut hukum BM adalah bermula dari pukul 7.00 malam sehingga 12.59 malam. Dan malam itu juga bermaksud hari sudah gelap dan bila dah senja selalu mak kita cakap, "Hari dah gelap, copek bukak lampu, tutup tingkap." Jadi, selamat malam memanglah digunakan pada waktu malam, bukan waktu petang.

Bahasa Melayu adalah bahasa yang sangat fleksibel, boleh bertukar bila-bila masa sekiranya penggunaan bahasa itu diterima ramai. Namun, kebanyakan pengguna bahasa selalunya mengamalkan bahasa yang salah dan yang betul itu dikatakan salah. Mungkin tak ada yang perasan atau nak amik tahu pun pentingnya penggunaan bahasa yang betul. Kalau pukul 8.00 malam meeting dan pengerusi cakap selamat petang, silalah betulkan.

                       “Betulkan yang biasa
                         Biasakan yang betul”

                                                                                           


                                                                                           



No comments: